MWF6NGx4MGZ5MWp7NqNcMqpcMSMkyCYhADAsx6J=
MASIGNCLEANSIMPLE103

5 Kesalahan Besar Dalam Desain Grafis

Kesalahan yang Sering Dilakukan Oleh Para Graphic Designer


Menjadi seorang Graphic Designer merupakan suatu pekerjaan yang keren bukan ? selain anda dituntut untu mendesain baik itu logo, banner, ilustrasi, atau bahkan yang bertema fantasi anda juga harus bisa menyesuaikan diri dengan tujuan dan maksud dari desain yang anda buat tersebut. Maka dari itu artikel ini akan membahas apa saja kesalahan besar yang seringkali dilakukan oleh para Graphic Designer terutama pada Adobe Photoshop.

1. Penggunaan Tools yang Tidak Tepat

Seringkali saya menemukan para Desainer Grafis yang tidak memahami akan penggunaan suatu tools / alat pada software yang digunakan. Sebagai contoh saya menemukan seorang desainer yang hanya mengetahui seleksi pada photoshop dengan "Pen Tool" padahal ada yang lebih cepat yaitu dengan menggunakan "Magic Wand Tool" atau alat seleksi lainnya yang dapat digunakan untuk mempercepat waktu.

Perhatikan ilustrasi berikut :
  • Salah
Contoh seleksi yang kurang tepat dengan menggunakan Pen Tool
  • Benar
Contoh penggunaan yang tepat untuk seleksi menggunakan Magic Wand Tool (W)
Teknik seleksi yang benar menggunakan shortcut pada keyboard

2. Tidak memperhatikan atau memilih warna yang sesuai

Kesalahan kedua Desainer Grafis adalah kurangnya memperhatikan estetika warna yang digunakan. Perhatikan warna yang akan digunakan untuk desain anda, jika anda mendesain untuk kategori "Flat" anda bisa menggunakan warna-warna lembut / soft. Akan tetapi jika anda akan mendesain yang berkategori manipulasi, karakter 2D, poster, anda bisa menggunakan warna yang lebih kontras atau dengan menggabungkan kedua warna antara Kontras dengan Soft. Hal ini akan membuat desain anda lebih indah dan menarik untuk dipandang.

3. Tidak mengetahui tools shorcut

Untuk Desainer Grafis yang masih awam seringkali tidak tahu akan penggunaan shortcut atau jalan pintas untuk menggunakan tools yang tersedia. Sebagai contoh pada Photoshop, jika kita ingin menggunakan brush kita harus mencari dimana brush tersebut berada dan ini akan menyita waktu banyak padahal anda hanya perlu menekan huruf B saja dan brush sudah didapatkan dalam waktu 1 detik.

4. Penggunaan font yang mencolok

Penggunaan yang mencolok seringkali dilakukan oleh para Desainer Grafis dikarenakan lebih menarik dan unik dibandingkan font biasanya. Padahal seharusnya anda menggunakan font sesuai kebutuhan. Gunakan font yang tebal untuk "judul" atau "sub judul" dan sebaliknya gunakan font yang sedikit tipis untuk deskripsi. Apapun hal itu, anda harus bisa membuat para penikmat desain mengerti maksud desain anda sendiri meskipun hanya dengan tulisan saja.

5. Penyimpanan Format yang Salah

Seringkali anda mendengar akan format JPEG(*JPG;*JPEG;*JPE) atau PNG(*PNG;*PNS) dan pasti anda masih bingung memilihnya bukan ? Meskipun kita ketahui bahwa format JPEG untuk gambar yang memiliki background / latar belakang dan PNG untuk gambar yang tidak memiliki latar belakang. Namun, sebenarnya format JPEG mengkompresi gambar lebih banyak dibandingkan PNG sehingga resolusi gambar pun menjadi turun. Untuk melihat hasilnya coba anda bandingkan gambar yang sama dengan format JPEG dan PNG juga perhatikan ukuran gambar tersebut.

Terimakasih telah membaca artikel sejauh ini dengan tulisan yang membuat mata lelah. Semoga menambah pengetahuan dan wawasan, jangan lupa untuk melihat artikel lain untuk menghargai kerja keras kami.
Share This Article :
Mohammed Alqi Fahrezi

Seorang pemuda yang cinta akan teknologi dan mencoba berbagi ilmunya kepada sesama agar memiliki pahala yang mengalir ketika meninggal nanti.

Click here for comments 3 komentar:

4571795084962316914