Bunyi atau kode beep adalah suara yang dikeluarkan oleh speaker laptop / komputer saat proses POST (Power On Self Test) berlangsung. berikut Macam Arti Bunyi Kode Beep pada BIOS Komputer Beserta Artinya dan solusinya pada ami bios, ibm bios, phoenix bios, award bios.
KacaTeknologi.com - Dalam dunia komputer tidak jarang terjadi kerusakan baik yang meliputi hardware ataupun software. Biasanya kerusakan-kerusakan ini terjadi karena kelalaian kita dalam mengoperasikan komputer atau dikarenakan kurangnya memperhatikan kesehatan komputer kita sendiri sehingga virus saja dibiarkan masuk.

Mungkin Anda akan mudah mengidentifikasi kerusakan pada komputer jika memang sudah tahu penyebab utamanya, misalkan komputer tidak mau menyala / tidak bisa mengangkat semua komponen yang ada agar bisa menyala. Dalam kasus tersebut pasti Anda mengira bahwa hal tersebut disebabkan karena tidak kuatnya power supply dalam menyalakan komponen.

Baca Juga : Pengertian, Jenis-jenis, dan Fungsi Port dalam Jaringan

Namun apa yang terjadi jika Anda pikir semuanya baik-baik saja, akan tetapi komputer tidak mau menyala dan Anda tidak tahu apa penyebabnya? maka disinilah peran beep codes yang ada pada BIOS berfungsi.

Apa itu kode / bunyi Beep pada komputer ?

Bunyi atau kode beep adalah suara yang dikeluarkan oleh speaker laptop / komputer saat proses POST (Power On Self Test) berlangsung. Hal ini bertujuan untuk memberikan identifikasi kepada pengguna bahwa komputer mungkin mengalami masalah baik itu pada sistem maupun pada perangkat keras.

Kode beep pada setiap BIOS memiliki arti yang berbeda-beda, jadi jika Anda mendengar bunyi beep yang sama dengan komputer teman Anda, Anda tidak bisa langsung menyimpulkan bahwa Anda memiliki masalah yang sama sebelum mengecek BIOS-nya.

Baca Juga : Apa itu Bandwidth Internet, Fungsinya, dan Jenisnya dalam Jaringan

Jika Anda bingung perihal BIOS apa yang digunakan, maka Anda bisa lihat pada motherboard yang digunakan pada komputer. Biasanya di sana terdapat nama dari BIOS yang terpasang pada motherboard.

Sekarang seharusnya Anda sudah tahu mengenai penyebab ketika menghidupkan komputer terdengar bunyi beep.

Arti bunyi kode Beep pada setiap BIOS komputer


Bunyi Kode Beep pada AMI BIOS

  • 1x Beep = Kegagalan refresh DRAM
  • 2x Beep = Kegagalan rangkaian RAM (Parity Circuit Failure).
  • 3x Beep = Kegagalan RAM base memori 64 KB.
  • 4x Beep = Masalah pada sistem timer yang tidak dapat bekerja.
  • 5x Beep = Kegagalan pada prosesor.
  • 6x Beep = Kegagalan keyboard controller gate A20.
  • 7x Beep = Error pada prosesor.
  • 8x Beep = Kegagalan pada read/write RAM / VGA
  • 9x Beep = Kerusakkan ROM BIOS.
  • 10x Beep = Error pada baterai CMOS (read/write).
  • 11x Beep = Error pada cache memory / baterai CMOS.
  • 1x (L) & 3x (S) = Kerusakan pada memory convetional/extended.
  • 1x (L) & 8x (S) =  Error pada tampilan.
  • Sirene dua nada = Kecepatan kipas CPU pelan (Masalah pada voltage / daya).
Ket : (L) = Long / panjang & (S) = Short / pendek.

Bunyi Kode Beep pada Award BIOS

  • 1x (L) looping = Masalah pada RAM (rusak / tidak terpasang dengan benar)
  • 1x (L) & 1x (S) = Masalah pada RAM / motherboard.
  • 1x (L) & 2x (S) = Kesalahan pada kartu grafis / graphic card
  • 1x (L) & 3x (S) = Video card tidak terdeteksi / rusak.
  • 1x (L) & 9x (S) = Masalah pada BIOS / BIOS mengalami kerusakan.
  • Beep pberulang tanpa henti = Masalah pada RAM.
  • Beep berulang dengan frekuensi tinggi (sering) saat PC berjalan = Prosesor overheating.
  • Beep berulang dengan frekuensi tinggi & rendah = Masalah pada prosesor / prosesor rusak.

Bunyi Kode Beep pada Phoenix BIOS

Untuk beep pada Phoneix BIOS diisyaratkan dengan serangkaian suara yang dipisahkan dengan jeda. Contoh: beep beep (2) - beep (1) - beep (1) - beep beep (2) berarti 2-1-1-2. Tekan CTRL + F atau gunakan fitur find pada browser untuk memudahkan dalam menemukan kode beep.

Baca Juga : Apa itu MAC Address, Fungsinya dan Cara Menemukannya

  • 1-1-4 = Kerusakan pada BIOS.
  • 1-2-1 = Kerusakan pada Motherboard.
  • 1-3-1 = Masalah pada RAM.
  • 3-1-1 = Kerusakan pada Motherboard.
  • 3-3-4 = Kartu grafis / graphic card rusak / tidak terpasang dengan baik.
  • 1-1-1-1 =  Kode beep tidak terkonfirmasi. Pasang kembali chip RAM atau ganti chip RAM sebagai solusi yang memungkinkan.
  • 1-1-1-3 = Verifikasi real mode.
  • 1-1-2-1 = Dapatkan tipe CPU.
  • 1-1-2-3 = Inisialisasi perangkat keras sistem.
  • 1-1-3-1 = Inisialisasi register chipset dengan nilai POST awal.
  • 1-1-3-2 = Ditetapkan dalam bendera POST.
  • 1-1-3-3 = Inisialisasi register CPU.
  • 1-1-4-1 = Inisialisasi cache ke nilai POST awal.
  • 1-1-4-3 = Inisialisasi I / O.
  • 1-2-1-1 = Inisialisasi manajemen daya.
  • 1-2-1-2 = Memuat register alternatif dengan nilai POST awal.
  • 1-2-1-3 = Jump ke UserPatch0.
  • 1-2-2-1 = Inisialisasi pengontrol keyboard.
  • 1-2-2-3 = Checksum BIOS ROM. 
  • 1-2-3-1 = 8254 Inisialisasi pengatur waktu
  • 1-2-3-3 = 8237 inisialisasi pengontrol DMA.
  • 1-2-4-1 = Reset pengontrol interupsi yang dapat diprogram.
  • 1-3-1-1 = Uji dan refresh DRAM.
  • 1-3-1-3 = Tes 8742 pengontrol keyboard.
  • 1-3-2-1 = Mengatur segmen ES untuk mendaftar ke 4 GB.
  • 1-3-3-1 = Mengatur ulang DRAM (autosize).
  • 1-3-3-3 = Menghapus RAM dasar 512 K.
  • 1-3-4-1 = Menguji 512 base address lines.
  • 1-3-4-3 = Tes memori dasar 512 K
  • 1-4-1-3 = Tes frekuensi clock pada bus CPU.
  • 1-4-2-4 = Menginisialisasi ulang chipset.
  • 1-4-3-1 = Shadow ROM BIOS sistem.
  • 1-4-3-2 = Menginisialisasi ulang cache.
  • 1-4-3-3 = Autosize cache.
  • 1-4-4-1 = Konfigurasikan register chipset tingkat lanjut.
  • 1-4-4-2 = Memuat register alternatif dengan nilai CMOS.
  • 2-1-1-1 = Atur kecepatan CPU awal.
  • 2-1-1-3 = Inisialisasi vektor interupsi.
  • 2-1-2-1 = Inisialisasi interupsi BIOS.
  • 2-1-2-3 = Periksa pemberitahuan Hak Cipta ROM.
  • 2-1-2-4 = Menginisialisasi manajer untuk ROM opsi PCI.
  • 2-1-3-1 = Periksa konfigurasi video terhadap CMOS.
  • 2-1-3-2 = Menginisialisasi bus PCI dan perangkat.
  • 2-1-3-3 = Inisialisasi semua adapter video dalam sistem.
  • 2-1-4-1 = Shadow video BIOS ROM.
  • 2-1-4-3 = Tampilkan pemberitahuan Hak Cipta.
  • 2-2-1-1 = Tampilkan jenis dan kecepatan CPU.
  • 2-2-1-3 = Tes keyboard.
  • 2-2-2-1 = Atur klik tombol jika diaktifkan.
  • 2-2-2-3 = Mengaktifkan keyboard.
  • 2-2-3-1 = Tes untuk gangguan yang tak terduga.
  • 2-2-3-3 = Tampilan prompt Tekan F2 untuk masuk ke SETUP.
  • 2-2-4-1 = Tes RAM antara 512 dan 640 k.
  • 2-3-1-1 = Tes menambah memori.
  • 2-3-1-3 = Tes jalur alamat memori yang diperluas.
  • 2-3-2-1 = Jump ke UserPatch1.
  • 2-3-2-3 = Mengkonfigurasi register cache lanjutan.
  • 2-3-3-1 = Mengaktifkan cache eksternal dan CPU.
  • 2-3-3-3 = Tampilkan ukuran cache eksternal.
  • 2-3-4-1 = Tampilkan pesan bayangan.
  • 2-3-4-3 = Tampilkan segmen yang tidak dapat dibuang.
  • 2-4-1-1 = Tampilkan pesan kesalahan.
  • 2-4-1-3 = Periksa kesalahan konfigurasi.
  • 2-4-2-1 = Tes waktu secara real-time.
  • 2-4-2-3 = Periksa kesalahan keyboard.
  • 2-4-4-1 = Mengatur perangkat keras mengganggu vektor.
  • 2-4-4-3 = Tes coprocessor jika ada.
  • 3-1-1-1 = Nonaktifkan port I / O terintegrasi.
  • 3-1-1-3 = Mendeteksi dan menginstal port RS232 eksternal.
  • 3-1-2-1 = Mendeteksi dan menginstal port paralel eksternal.
  • 3-1-2-3 = Inisialisasi ulang port I / O onboard.
  • 3-1-3-1 = Inisialisasi area data BIOS.
  • 3-1-3-3 = Inisialisasi area data BIOS yang diperluas.
  • 3-1-4-1 = Menginisialisasi pengontrol floppy.
  • 3-2-1-1 = Menginisialisasi pengontrol hard disk.
  • 3-2-1-2 = Menginisialisasi pengontrol hard disk bus lokal.
  • 3-2-1-3 = Jump ke UserPatch2.
  • 3-2-2-1 = Nonaktifkan baris alamat A20.
  • 3-2-2-3 = Hapus register segmen ES yang sangat besar.
  • 3-2-3-1 = Cari ROM opsi.
  • 3-2-3-3 = ROM opsi bayangan.
  • 3-2-4-1 = Mengatur Manajemen Daya.
  • 3-2-4-3 = Mengaktifkan interupsi perangkat keras.
  • 3-3-1-1 = Tetapkan waktu dalam sehari.
  • 3-3-1-3 = Periksa kunci kunci.
  • 3-3-3-1 = Erase F2 prompt.
  • 3-3-3-3 = Memindai untuk stroke tombol F2.
  • 3-3-4-1 = Masuk ke pengaturan CMOS.
  • 3-3-4-3 = Hapus di flag POST.
  • 3-4-1-1 = Periksa kesalahan
  • 3-4-1-3 = POST selesai, bersiap untuk boot sistem operasi.
  • 3-4-2-1 = Satu bip.
  • 3-4-2-3 = Periksa kata sandi (opsional).
  • 3-4-3-1 = Hapus tabel deskriptor global.
  • 3-4-4-1 = Kosongkan checker paritas.
  • 3-4-4-3 = Hapus layar (opsional).
  • 3-4-4-4 = Periksa virus dan pengingat cadangan.
  • 4-1-1-1 = Cobalah untuk boot dengan INT 19.
  • 4-2-1-1 = Interrupt handler error.
  • 4-2-1-3 = Kesalahan interupsi tidak diketahui.
  • 4-2-2-1 = Kesalahan interupsi yang tertunda.
  • 4-2-2-3 = Menginisialisasi kesalahan ROM opsi.
  • 4-2-3-1 = Kesalahan mematikan.
  • 4-2-3-3 = Perpindahan blok yang diperpanjang.
  • 4-2-4-1 = Kesalahan shutdown 10.
  • 4-3-1-3 = Inisialisasi chipset.
  • 4-3-1-4 I= nisialisasi penghitung penyegaran.
  • 4-3-2-1 = Periksa flash paksa.
  • 4-3-2-2 = Periksa status HW ROM.
  • 4-3-2-3 = BIOS ROM tidak masalah.
  • 4-3-2-4 = Lakukan tes RAM lengkap.
  • 4-3-3-1 = Lakukan inisialisasi OEM.
  • 4-3-3-2 = Menginisialisasi pengontrol interupsi.
  • 4-3-3-3 = Baca dalam kode bootstrap.
  • 4-3-3-4 = Inisialisasi semua vektor.
  • 4-3-4-1  = Boot program flash.
  • 4-3-4-2  = Menginisialisasi perangkat boot.
  • 4-3-4-3  = Kode boot sudah dibaca OK.
  • Sirene dua nada =  Kecepatan kipas CPU rendah, masalah pada tegangan/daya.

Bunyi Kode Beep pada IBM BIOS

  • Tidak ada beep =  Kerusakan pada Power Supply, RAM tidak terpasang dengan benar, atau kartu yang terpasang longgar.
  • 1x Beep =  Komputer baik-baik saja.
  • Beep terus menerus = Kerusakan pada Power Supply, RAM tidak terpasang dengan benar, atau kartu yang terpasang longgar.
  • Beep pendek berulang = Kerusakan pada Power Supply, RAM tidak terpasang dengan benar, atau kartu yang terpasang longgar.
  • 1x (L) & 1x (S) = Masalah pada Motherboard.
  • 1x (L) & 2x (S) =  Masalah pada CGA/Mono display circuitry.
  • 1x (L) & 3x (S) = Masalah pada bagian VGA Ccard (EGA) 
  • 3x (L) =  Masalah pada keyboard.
  • 1x Beep diiringi tampilan blank / tidak jelas =  Masalah pada VGA/video display circuitry.

Itulah daftar kode beep pada BIOS, apabila Anda memiliki pertanyaan atau bingung dengan maksud kode di atas silakan berkomentar.

Terimakasih sudah berkunjung, saya harap artikel ini bisa bermanfaat untuk Anda.